APAKAH DENGAN MENGHARUSKAN ANAK MEMBACA AKAN MEMBUAT MEREKA MUAK?

Apakah dengan Mengharuskan Anak Membaca Akan Membuat Mereka Muak?

Sebagian orang tua menghindari mengharuskan anaknya membaca karena beralasan takut kalau si anak sudah besar nanti akan membenci membaca. Mereka beranggapan bahwa aktivitas yang berangkat dari paksaaan hanya akan menimbulkan keterpaksaan dan tidak akan bertahan lama. Berdasarkan alasan tersebut akhirnya sebagian orang tua lebih memilih untuk tidak akan memaksa jika anaknya tidak mau membaca.

Kalau Anda, apakah Anda termasuk orang tua yang mengharuskan anak untuk membaca?

Sekarang mari kita buat analoginya.

Saat kita masih anak-anak dulu pasti pernah mengalami masa di mana kita diharuskan untuk makan siang, mandi sore, gosok gigi, mengganti pakaian, dan beberapa aktivitas lainnya. Pertanyaannya, apakah kita menjadi muak untuk melakukan itu semua? Apakah kita berhenti melakukan aktivitas itu ketika kita sudah dewasa? Jawabannya adalah tidak. Lalu, mengapa kita mengira dengan mengharuskan anak membaca akan membunuh rasa cinta mereka terhadap membaca?

Perlu kita pahami bahwa mengharuskan dengan memaksa memiliki makna yang berbeda. Menurut KBBI, memaksa berarti menyuruh/meminta dengan paksa, atau berbuat dengan kekerasan (mendesak, menekan), sedangkan mengharuskan berarti memandang perlu atau patut. Dengan demikian mengharuskan anak membaca bukan berarti mendesak anak untuk membaca, melainkan kita memandang membaca adalah suatu aktivitas yang perlu dan patut anak lakukan.

Dalam kehidupan ini kita semua diharuskan untuk menaati peraturan, dan hanya sebagian kecil saja yang tidak suka dengan kewajiban itu. Cara agar meminimalisasi munculnya rasa tidak suka dari kewajiban itu adalah dengan membuat kewajiban tersebut terdengar lebih menarik dan nikmat untuk dilakukan. Kaitannya dengan membaca, di sinilah peran kita sebagai orang tua untuk membuat aktivitas membaca terasa menarik dan nikmat bagi anak.

Berikut ini adalah beberapa langkah awal yang bisa kita lakukan agar saat kita mengharuskan anak membaca, mereka dengan senang hati melakukannya:

  • Jadilah teladan membaca bagi anak. Anak akan mudah mengikuti jika ia melihat orang tuanya setiap hari membaca. Lebih bagus lagi kalau kita membaca pada saat yang sama ketika si anak membaca.
  • Bacakan buku ke anak. Dengan kita membacakan buku ke anak (membacakan nyaring), anak akan mendapatan pengalaman menyenangkan berinteraksi dengan buku.
  • Sediakan buku-buku yang menarik perhatian anak. Anak yang masih kecil biasanya tertarik dengan buku-buku yang bergambar. Bagi anak-anak kecil, melihat gambar di buku atau membalik halaman sudah berarti “membaca”.
  • Biarkan anak memilih buku-buku yang ingin mereka baca sendiri, walaupun buku-buku itu tidak sesuai dengan standar kita. Jika di rumah kita tidak punya banyak koleksi buku bacaan, kita bisa ajak anak berkunjung ke perpustakaan.
  • Berikan apresiasi kepada anak yang telah menyelesaikan bacaannya. Apresiasi tidak harus dengan sesuatu yang mahal. Saya biasanya mengapresiasi anak saya yang telah membaca buku dengan memberinya simbol bintang yang bisa ia tempel di tabel apresiasi.

Mengharuskan/mewajibkan anak untuk melakukan sesuatu tidak selalu berkonotasi negatif. Terkadang kita tidak punya banyak waktu untuk menunggu ketertarikan anak membaca muncul dengan sendirinya. Sebagai orang tua kita lah yang harus aktif memberikan stimulus, salah satunya dengan mengharuskan anak membaca pada waktu-waktu tertentu. Meskipun sifatnya mengharuskan, kita perlu menggunakan cara yang baik–dan tentu saja didasari dengan kasih sayang.

Setelah menyimak uraian singkat di atas apakah ide mengharuskan anak membaca masih tidak Anda sukai? Jika iya, saya ingin menutup tulisan ini dengan ungkapan Jim Trelease dalam bukunya The Read – Aloud Handbook:

“Kalau Anda mengharuskan anak membersihkan kamarnya atau menggosok giginya tetapi tidak mengharuskannya membaca, maka jelas sekali Anda berpendapat kalau urusan rumah dan kebersihan diri adalah hal yang lebih penting daripada otak si anak”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

POST LAINNYA

Kreasi Literasi “Fun Reading Activities” Ala PELITA SLI Penulis: Umi Laila Sari Redaktur: Fitriana[…]